Rabu, 26 September 2012

Cara Menyelesaikan Masalah

Kali ini saya akan membahas tentang cara menyelesaikan masalah ala "om ange". Saya bukan ahli psikologi, dan saya tidak pernah mengikuti pelatihan, seminar tententu, serta saya tidak memiliki gelar khusus yang dimiliki para psikiater profesional,. Namun disini saya hanya ingin berbagi tips dan cara yang biasa saya lakukan ketika menjumpai suatu masalah yang kadang dapat membuat kita pusing karena masalah tersebut tidak pernah selesai dan terus menerus menghantui kita,. Keefektifan cara ini bergantung dari masalah macam apa yang sedang kita hadapi,. Tentu saja tidak semua masalah dapat diselesaikan dengan cara saya namun mungkin hal ini dapat membantu,.
Berikut adalah beberapa tips dalam memecahkan masalah:
1. Kenali Masalah Anda
Ini mungkin terdengar aneh (terbaca kali, bukan terdengar). Masa kita punya masalah nggak tahu masalahnya apa?, Tapi itu memang terjadi,. Banyak orang yang pusing dan ketika ditanyai masalahnya, ternyata masalahnya hanya hal yang kecil yang dianggap oleh penanya mudah diselesaikan,. Sebagai contoh misalnya statistik blog nggak naik-naik(halah!, curhat deh!). Sang admin merasa sangat kesal karena ia merasa sudah menyajikan yang terbaik menurutnya dan ternyata blognya nggak laku-laku(waduh-waduh),. Ketika dia meminta bantuan ke temannya, jawaban temannya seperti ini “halah, ngapain gitu aja dipikirin,. pokoknya kan punya blog,.” Nah lo, si Admin merasa belum puas dengan jawaban itu, padahal sebenarnya jawaban itu adalah solusi yang sangat sederhana yang ampuh,. Kan masalahnya cuma itu, dan admin sebenarnya tidak punya target atau acuan apapun untuk blognya,. Yap, SEBAGIAN PERMASALAHAN SEBENARNYA BERASAL DARI PEMIKIRAN KITA SENDIRI, dan kita sulit untuk menyadari hal itu.
2. Cari Akar Permasalahan
Yang ini biasa dilakukan ketika menghadapi masalah yang agak serius,. Memang suatu problem yang kecil akan menjadi sangat menjengkelkan kalu terus menerus terjadi tanpa menemui penyelesaian, meskipun gangguannya tidak seberapa,. Anda harus meemukan pokok permasalahannya,. Misalnya dalam blogging ada komentar seperti ini,. “mas, kok komentarku pending ya?,” lalu “eh, approve komentarku dong,.” dan “sombong sekali komentar saja pakai moderasi segala,.” dan cara Anda mengatasinya adalah menyetujui komentar itu kemudian membalasnya “maaf mas mbak, ini sudah saya setujui” “bukannya sombong mbak, itu memang default seperti itu”,. Anda bisa saja mengatasi komplain seperti itu dengan menyetujui satu persatu dan meminta maaf karena ketidaknyamanan yang terjadi,. Namun kalau Anda mau mencari akar permasalahan sehingga hal tersebut tidak terjadi lagi, tentu saja Anda mengubah setting diskusi sehingga komentar-komentar yang datang tidak perlu meminta persetujuan Anda,. Dan masalah terselesaikan tanpa kambuh lagi, ya nggak?, Weitz, ini cuma permisalan saja, intinya mencari akar permasalahan sangat penting agar masalah tersebut dapat selesai dengan tuntas,.
3. Fokuslah Pada Solusi
Ketika Anda menjumpai suatu masalah, biasanya dialog dalam pikiran Anda seperti ini,. “Aduh, pulsaku habis, nggak bisa sms deh,.” “Ban kurang ajar, mau malming gini pake bocor segala” dan lain sebagainya,. Sadarkah Anda kalau dialog seperti itu adalah penguatan terhadap masalah Anda sendiri?, Kenapa?, karena yang Anda pikirkan adalah masalahnya, bukan solusinya,. Coba kalau dialog dalam pikiran Anda seperti ini, “Aduh pulsa habis, beli ah,.. nitip temen ah,.. berhenti smsan dulu lah,.. hutang dulu lah(lhoo?,)” “Ban bocor, tambal ban dimana ya?,. pinjem motor temen ah,. Jalan kaki ah,. Minggu depan lah,.” Nah, dengan memikirkan solusi, maka masalah yang sepertinya sulit kan bisa ketemu solusinya?,
4. Ubah sudut pandang Anda
Yang ini mungkin lebih ke permisalan dan kondisional saja,. Ketika seseorang menghadapi masalah, orang tersebut akan merasa terbebani dan kadang merasa tidak berdaya dengan masalah tersebut. Hal tersebut dikarenakan tekanan psikologis yang berhubungan dengan mental seseorang,. Mungkin Anda pernah dalam suatu kondisi dimana Anda melihat teman Anda yang mendapatkan suatu masalah,. Disitu Anda bertanya apa masalahnya dan Anda dapat dengan mudah menemukan solusi atau Anda merasa hal tersebut bukanlah masalah yang rumit, tinggal gini, trus gitu, selesai deh, ngapain bingung,. Kenapa hal tersebut terjadi?, karena saat itu bukan Anda yang menghadapi masalah itu, tapi teman Anda, sehingga yang mendapat tekanan adalah teman Anda,. Selain itu Anda dapat lebih menggunakan logika, karena tidak merasa terbebani oleh masalah tersebut,.
Jadi, ketika Anda mendapat suatu masalah, mintalah pendapat orang lain(tentunya semua solusi difilter dulu),. Atau kalau Anda bisa, posisikan diri Anda sebagai orang yang lain dan nasehati diri Anda sendiri,.
5. Refreshing
Nah, untuk yang satu ini, beberapa orang akan menganggap refreshing merupakan salah satu bentuk pelarian dari masalah,. Namun, kalau pikiran kita sendiri penat, pusing, buntu(halah!) bagaimana kita bisa menyelesaikan masalah?, sedangkan penyelesaian itu sendiri memerlukan pikiran sehat dan logis,. Refreshing sangat diperlukan apabila Anda menemui hal yang sangat rumit, dengan tujuan agar pikiran kita tidak terbebani, serta menemukan solusi dengan pemikiran yang lebih jernih,. Hal ini dapat dilakukan dengan cara sederhana misalnya keluar menghirup udara segar, melakukan hal yang Anda suka, dan lainnya dengan cara Anda sendiri,.
Disini "om ange" hanya mencoba berbagi, bukan bermaksud menggurui atau sok tahu dll,. Cara-cara diatas adalah yang biasa saya lakukan ketika menghadapi suatu masalah,. Jika ada yang mau menambahan, silahkan,. ^^
"om ange" (nomer dua dari kiri)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar